• Home
  • Olahraga
  • Maverick Vinales Resmi Gabung Aprilia untuk MotoGP 2022

Maverick Vinales Resmi Gabung Aprilia untuk MotoGP 2022

Hadi Pramono Senin, 16 Agustus 2021 21:29 WIB
PEKANBARU - Maverick Vinales resmi bergabung dengan Aprilia untuk musim balapan MotoGP 2022 dan bertandem dengan Aleix Espargaro.

Kesepakatan Vinales adalah kudeta yang menakjubkan untuk Aprilia, yang bahkan tidak bisa menggoda pebalap Moto2 pada akhir musim lalu, tetapi sekarang telah menandatangani pemenang balapan MotoGP sembilan kali dan saat ini pebalap bayaran tertinggi kedua di grid setelah Marc Marquez.

"Kami sangat senang mengumumkan bahwa kami telah merekrut Maverick Vinales, pebalap tingkat tinggi dan salah satu talenta paling murni di kategori utama," kata CEO Aprilia Racing Massimo Rivola.

"Proyek kami sekarang telah diperkaya dengan nilai yang dibawa Maverick - Juara Dunia yang telah mengkonfirmasi bakatnya sebagai pembalap papan atas di MotoGP - pada saat perubahan besar." 

"Setelah membawa motor yang benar-benar dirubah ke trek dan secara konsisten memantapkan diri kami sendiri. dalam kelompok protagonis, kami juga menghadapi perubahan status sebagai Tim Pabrik sekarang, untuk membawa Aprilia menuju kesuksesan.

"Kami merasa terhormat untuk dapat membuat semua keterampilan terbaik kami tersedia untuk Vinales bersama dengan antusiasme dan semangat kami." 

"Saya yakin bahwa, seperti Aleix, dia akan merangkul proyek yang sangat potensial ini. Kedatangan Maverick sama sekali tidak menjauhkan Lorenzo Savadori dari tim, karena dia akan tetap menjadi bagian integral dari keluarga Aprilia Racing."

Berita tiba-tiba pecah pada Sabtu malam di Assen pada 26 Juni bahwa Vinales tidak hanya ingin keluar dari Yamaha di tengah-tengah kontrak dua tahun terakhirnya, tetapi tujuannya adalah Aprilia.

Sementara rekan setim barunya di pabrikan Yamaha, Fabio Quartararo memimpin kejuaraan dunia, Vinales tampaknya telah kehilangan kepercayaan pada perubahan teknis apa pun setelah bertahun-tahun mengalami performa naik turun di M1, yang membuatnya rata-rata meraih dua kemenangan dalam satu musim tetapi tidak pernah berkelanjutan. tantangan judul.

Finis di Sachsenring tampaknya menjadi tantangan terakhir dan 'perayaan' pasca-balapan yang canggung di Assen, setelah finis kedua di bawah Quartararo, terbukti menjadi awal dari perpisahan resmi pasca-balapan.

"Hasil dari Sachsenring sangat menyakitkan. Itu tidak menghormati diri saya sendiri sebagai pebalap. Sulit untuk melupakan, jujur," kata Vinales di Assen.

"Saya belum pernah berada di posisi ini dalam hidup saya, bahkan ketika saya mulai balapan. Jadi, itu sangat menyakitkan. Sejujurnya, itu membuat saya banyak berpikir."

Selain Aprilia, satu-satunya pilihan Vinales di atas kertas adalah pindah ke tim VR46 Ducati yang baru.

Ducati membuat dorongan besar untuk Vinales sebelum dia menandatangani kontrak terakhirnya dengan Yamaha dan Aramco diketahui menginginkan pebalap besar (idealnya Valentino Rossi), tetapi kesepakatan Aprilia menawarkan Vinales kesempatan untuk tetap menjadi pebalap pabrikan penuh. -meningkatkan RS-GP, dan bergabung kembali dengan mantan rekan setim dan teman Suzuki Aleix Espargaro.
Editor    : Hadi Pramono
Sumber : Crash.net
Tags Aleix EspargaroApriliaMaverick VinalesMotoGP
Komentar