Peringatan Cuaca Ekstrem BMKG Hingga Awal 2023

Redaksi Rabu, 28 Desember 2022 07:26 WIB
RIAUHEADLINE.COM - Sejumlah wilayah Indonesia hingga awal 2023 mendatang akan mengalami cuaca ekstrem. 

Cuaca ekstrem akan ditandai dengan hujan lebat, tingginya kecepatan angin, dan meningkatnya ketinggian gelombang. 

Hal tersebut disampaikan Kepala Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG), Dwikorita Karnawati, dalam konferensi pers daring, Selasa (27/12/2022). 

Ia mengatakan bahwa peringatan cuaca ekstrem yang dikeluarkan BMKG kali ini menjadi lanjutan dari informasi yang sudah disampaikan pada Rabu (21/12/2022). 

Diketahui, BMKG sempat memberikan peringatan hujan intensitas lebat hingga sangat lebat di seluruh wilayah Indonesia selama libur Natal dan Tahun Baru (Nataru). 

"Kami keluarkan rilis pada saat itu (tanggal 21 Desember) karena terdeteksi minimal ada empat fenomena di atmosfer," kata Dwikoria. 

"Atau fenomena yang menunjukkan sinyal ke ekstrem yang terjadi bersamaan dan saling menguatkan," tambah dia. 

Fenomena Atmosfer


Empat fenomena atmosfer yang diumumkan BMKG sebelumnya adalah aktivitas Monsun Asia, seruakan dingin Asia, pembentukan pusat tekanan rendah di wilayah perairan selatan Indonesia, termasuk Madden Julian Oscillation (MJO). 

Dari keempat fenomena tersebut, lanjut Dwikorita, BMKG kembali mendeteksi penambahan fenomena atmosfer lainnya hingga Selasa (27/12/2022). 

"Sejak kemarin kami mendeteksi ada penambahan satu fenomena baru lagi yang tentunya berpengaruh pada dinamika cuaca di Indonesia," kata dia. 

Dia menjelaskan, BMKG mendeteksi kemunculan bibit siklon tropis 95W yang berada di Samudera Pasifik sebelah utara Papua barat, tepatnya di 8,8 derajat LU - 130,9 BT dengan kecepatan angin maksimum 15 knot dan tekanan terendah 1.008 milibar. 

Menurut pencitraan satelit Himawari, terjadi aktivitas konvektif yang signifikan selama enam jam terakhir, terutama di sebelah utara sistem bibit siklon tersebut. 

"Jadi fenomenanya semakin berkembang. Model prediksi numerik menunjukkan bahwa sistem ini bergerak ke arah barat laut menjauhi wilayah Indonesia," jelas Dwikorita. 

Baginya, kemunculan fenomena ini hingga tumbuh menjadi siklon tropis dalam 24 jam ke depan berada dalam kategori rendah dan semakin menjauhi Indonesia. 

Tekanan rendah di sekitar wilayah Australia yang dapat memicu terbentuknya pola pertemuan dan perlambatan angin di sekitar Indonesia bagian selatan. 

Fenomena tersebut turut menyebabkan pertumbuhan awan hujan dan angin kencang di wilayah Sumatera, Jawa, hingga Nusa Tenggara. 

"Sesuai prediksi tanggal 21 Desember lalu, kecepatan angin yang tinggi sudah terjadi. Dapat mencapai lebih dari 40 knot, sudah terjadi dan dapat terus terjadi," tandas Dwikorita. 

Sementara itu, ia juga membeberkan seruakan dingin Asia yang melanda Indonesia menyebabkan peningkatan potensi curah hujan di barat Indonesia apabila disertai fenomena arus lintas ekuatorial. 

Hal tersebut mengindikasikan bahwa massa udara dingin dari utara yang masuk ke wilayah Indonesia melintasi ekuator. 

Dwikorita mengungkapkan, dampak dari seruakan dingin Asia yang dibarengi arus lintas ekuator berisiko menimbulkan peningkatan curah hujan secara tidak langsung. 

Peningkatan kecepatan angin juga berpotensi terjadi di sekitar wilayah Indonesia di bagian selatan ekuator. 

"Seruakan dingin Asia merupakan fenomena yang lazim terjadi saat Monsun Asia aktif yang mengindikasikan potensi aliran massa udara dingin dari wilayah Asia menuju wilayah Selatan," cetusnya. 

Hal lain yang patut diwaspadai adalah aktivitas MJO, yaitu pergerakan awan-awan hujan di Samudera Hindia yang melintasi ekuator Samudera Hindia dari arah timur Afrika menuju ke Samudera Pasifik menyeberangi kepulauan Indonesia. 

Dwikorita menjelaskan, fenomena ini bergerak dari arah barat ke tengah dan timur sehingga berdampak pada bertambahnya awan-awan hujan. 

Selain itu, MJO disertai dengan gelombang Kelvin dan Rossby Ekuatorial sehingga pertumbuhan awan hujan di Indonesia juga masih berpotensi ekstrem hingga 2 Januari 2023. 

"Oleh karena itu, potensi cuaca yang perlu disiagakan hari ini hingga besok (28 Desember) adalah DKI Jakarta, Jabat, Jateng, Jatim, DIY, Banten, Bali, NTB, NTT," Sulut, Maluku, Papua, dan Papua Barat," tutur Dwikorita. 

Dia menambahkan, "Untuk potensi hujan dengan intensitas signifikan selama peiode 27 Desember 2022-2 Januari 2023 yang perlu diwaspadai terjadi di Banten, DKI Jakarta, Jabat, Jateng, DIY, Jatim, Bali, NTT, dan NTB." 

Kemudian, untuk potensi hujan berintensitas sedang-lebat selama sepekan ke depan berada di sebagian Aceh, Bengkulu, Sumbar, Lampung, Sumsel, Kalsel, Sulsel, Sulteng, Maluku Tenggara, Papua, dan Papua Barat.

Pengertian Cuaca Ekstrem BMKG


Cuaca ekstrem merupakan suatu kejadian cuaca yang sangat tidak biasa atau tidak terduga yang dapat menimbulkan dampak yang sangat besar bagi masyarakat dan lingkungan. Cuaca ekstrem yang sering terjadi di Indonesia adalah banjir, kekeringan, angin topan, dan kejadian longsor.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) adalah lembaga pemerintah yang bertanggung jawab dalam menyelenggarakan kegiatan pengamatan, pemantauan, dan pelayanan informasi tentang cuaca, iklim, dan geofisika. 

BMKG juga memiliki tugas untuk memberikan peringatan dini terhadap kejadian cuaca ekstrem yang akan terjadi di Indonesia.

Untuk memberikan peringatan dini terhadap kejadian cuaca ekstrem, BMKG menggunakan berbagai macam alat pengamatan dan sistem informasi yang canggih, seperti radarsatuan, stasiun meteorologi, dan satelit meteorologi. 

Dengan menggunakan alat-alat tersebut, BMKG dapat mengumpulkan informasi tentang cuaca secara akurat dan terkini.

BMKG juga bekerja sama dengan pemerintah daerah, lembaga-lembaga terkait, dan masyarakat dalam menyebarluaskan informasi tentang cuaca ekstrem yang akan terjadi. 

Informasi ini disebarluaskan melalui berbagai media, seperti televisi, radio, dan media sosial. Dengan demikian, masyarakat dapat selalu terinformasi dan siap menghadapi kejadian cuaca ekstrem yang akan terjadi.

Cuaca ekstrem sangat berbahaya bagi masyarakat dan lingkungan. Oleh karena itu, setiap orang harus selalu waspada dan memperhatikan informasi tentang cuaca yang disampaikan oleh BMKG. 

Jika terjadi kejadian cuaca ekstrem, maka kita harus segera mengikuti instruksi yang diberikan oleh BMKG dan pemerintah daerah untuk menghindari risiko yang mungkin terjadi.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS
Sumber : Kompas.com
Tags BMKGCuaca EkstremCuaca Ekstrem BMKGFemomena AtmosferFenomena AlamPeringatan Cuaca Ekstrem
Komentar