• Home
  • Lingkungan
  • Tiga Heli dan Tim Darat Padamkan Karhutla di Lubuk Gaung Dumai

Tiga Heli dan Tim Darat Padamkan Karhutla di Lubuk Gaung Dumai

Hadi Pramono Kamis, 23 Agustus 2018 11:50 WIB
PEKANBARU - Pagi Ini ini, tim udara dan darat 'keroyok' Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) yang terjadi di Lubuk Gaung, Dumai. Sebanyak tiga heli dikerahkan untuk menanggulangi kebakaran termasuk tim darat yang berasal dari TNI, Polri, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) serta Manggala Agni. 

Ketiga heli yang sudah sudah dikerahkan untuk menanggulangi Karhutla di Lubuk Gaung Dumai tersebut, yakni dua heli bantuan dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), Sikorsky dan Kamov. Kemudian ditambah lagi heli Super Puma dari Sinar Mas Forestry. 

"Kita terus berusaha menekan, melakukan penanggulangan jangan sampai terus meluas. Ada tiga heli, dua Kamov dan Sikorsky serta bantuan dari Sinar Mas heli Super Puma," kata Kepala BPBD Riau, Edwar Sanger, Kamis (23/8/18). 

Tim udara akan memprioritaskan kebakaran di titik yang sulit dijangkau tim darat, dengan menjatuhkan 'bom air'. Peran ini sangat penting mengingat medan Karhutla jauh dari akses jalan darat. Begitu juga sebaliknya, tim darat juga menjadi penentu dalam memastikan kebakaran agar tidak meluas. 

"Tim darat gabungan, baik TNI, Polri, BPBD dan Manggala Agni sudah sudah ditempatkan di lokasi kebakaran," ungkap Sanger. 

Mantan Penjabat (Pj) Walikota Dumai ini meyakini Karhutla yang terjadi di Lubuk Gaung ini sangat mungkin ada unsur kesengajaan. Pasalnya, titik api yang sebelumnya sudah berhasil 'dijinakan' tiba-tiba dalam dua hari terakhir kembali membara. 

Kebakaran meluas ke lokasi baru secara masip. Tidak hanya di titik tertentu, tetapi meluas ke lokasi baru lagi. Artinya, jika tidak ada unsur kesengajaan tidak mungkin Karhutla yang sebelumnya sudah berhasil dipadamkan tiba-tiba kembali membakar di lokasi baru secara masip. 

"Dia beda kalau kebakaran di lahan dikarenakan bara yang belum sempat padam atau karena percikan api dengan yang sengaja dibakar. Ini kebakarannya masip betul," ujar Sanger. 

Selain di Lubuk Gaung, satu unit helikopter jenis MI 171 juga dikerahkan ke lokasi Karhutka yang ada di Pulau Muda, Pelalawan. Kebakaran di wilayah ini sudah berhasil diminimalisir setelah sebelumnya sempat meluas.

(rtc/rdk)
Tags Kabut AsapKarlahut
Komentar